HIDUP SEDERHANA DALAM ISLAM

sederhanaBismillaahirrohmaanirrohiim

Assalaamu’alaikum warohmatullaahi wabarokaatuh
Terkadang dalam kehidupan ini, kita sering berhura-hura  untuk hal yang kurang bermanfaat termasuk berlebih-lebihan dan membuang-buang rizki,jadi pemboros atau yang lain nya.
padahal telah dikatakan dlm islam, bahwa perilaku ini merupakan merupakan perilaku tercela yang disebut israf dan tabzir.
Jadi, pertanyaannya adalah…Bagaimana cara kita untuk bersikap hemat atau hidup sederhana menurut islam?
Allah SWT berfirman:
waalladziina idzaa anfaquu lam yusrifuu walam yaqturuu wakaana bayna dzaalika qawaamaan
Artinya: “Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yg demikian.”
(QS.Al- Furqon:67)
Hendaknya kita semua mampu mengendalikan hawa nafsu kita, sehingga tidak diperdayakan oleh kehidupan dunia yang penuh dengan kemewahan, kelezatan dan kesenangan yang membutakan hati.
Ada baiknya kita semua mempergunakan apa yang kita punya dengan semestinya, dan Allah SWT Berfirman:
wa-anfiquu fii sabiili allaahi walaa tulquu bi-aydiikum ilaa alttahlukati wa-ahsinuu inna allaaha yuhibbu almuhsiniina
Artinya: “Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Baqarah Ayat : 195)
Membelanjakan harta (infaq) bisa berbentuk wajib, sunnah, mubah, bahkan haram. Wajib dlm hal nafkah kepada anak- isteri, zakat, dll. Sunnah dlm hal shodaqoh, memberi hadiah, wasiat, dll. Mubah dalam hal rekreasi, dll. Haram jika bersifat israf, tabdzir dan taqtir.
Adapun kata tabdzir makna syara’nya adalah menafkahkan harta pada perkara-perkara yang haram.
Dalam Al-qur’an menyuruh kita untuk tidak jadi pemboros,
Allah SWT berfirman :
inna almubadzdziriina kaanuu ikhwaana alsysyayaathiini wakaana alsysyaythaanu lirabbihi kafuuraan
Artinya: “ Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya.” (QS. Al-Israa’ Ayat : 27)
Jika kita punya sesuatu yang lebih, Berikanlah kepada yang lebih membutuhkan, Bahkan Allah SWT menyuruh kita untuk memberikan  kepada yg lebih membutuhkan, dan Allah tidak suka dengan orang-orang yang berlebihan, seperti dalam Firman Allah SWT berikut:
wahuwa alladzii ansya-a jannaatin ma’ruusyaatin waghayra ma’ruusyaatin waalnnakhla waalzzar’a mukhtalifan ukuluhu waalzzaytuuna waalrrummaana mutasyaabihan waghayra mutasyaabihin kuluu min tsamarihi idzaa atsmara waaatuu haqqahu yawma hashaadihi walaa tusrifuu innahu laa yuhibbu almusrifiina
“Dan Dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon korma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya) dan tidak sama (rasanya). Makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan..” (QS.Al-An’am:141)
Jika kita mempunyai sesuatu Harta yang lebih tapi kita menutup Rapat-rapat Harta kita dengan berlaku kikir,sesungguhnya kita tdk akan mendapatkan kebaikan sama sekali.
Allah SWT Berfirman:
lan tanaaluu albirra hattaa tunfiquu mimmaa tuhibbuuna wamaa tunfiquu min syay-in fa-inna allaaha bihi ‘aliimun
Artinya: “Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sehahagian harta yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.” (QS. Ali ‘Imran: 92)
Selain itu sebagai seorang muslim berkewajiban selalu menjamin kepastian segala kebutuhan hidup dan makanan dengan barang yang halal..karena jika kita makan dari makanan Haram itu termasuk penghalang dari  terkabulnya sebuah Do’a.
Sebagaimana sabda Rasulullah SAW; “ Seorang lelaki berdo’a, Ya Tuhan, Ya Tuhan, sedang makanannya haram, minumannya haram, dan pakaiannya juga haram. Ia diberi makan (sejak kecilnya) dengan yang haram, bagaimana mungkin do’anya dikabulkan.” (HR Abu Hurairah r.a.).
Untuk itulah, solusinya adalah mari membiasakan diri hidup sederhana. Qona’ah bisa menjadi hal solutif. Qona’ah ialah sifat menerima apa adanya. Ia merupakan harta yang tidak pernah sirna.
Imam Al Ghazali memberi kiat-kiat agar kita memiliki sifat qona`ah, dalam kitab nya Ihya ‘Ulumuddin
– Pertama, kesederhanaan dalam penghidupan dan pembelanjaan. Di dalam hadits disebutkan, “Pengaturan adalah separo dari penghidupan.”
– Kedua, pendek angan-angan. Sehingga ia tidak bergelut dengan kebutuhan-kebutuhan sekunder.
– Ketiga, hendaklah ia mengetahui apa yang dikandung di dalam sifat qona’ah berupa kemuliaan dan terhindar dari meminta-minta serta mengetahui kehinaan dan ketamakan.
Maka dengan cara ini, lanjut Al Ghazali, insya Allah ia akan bebas dari ketamakan.
Dengan hidup sederhana insya Allah hidup kita akan menjadi sukses. Sebagaimana pesan para Ulama“Sederhana adalah pangkal kesuksesan”. Amin….
Mudah-mudahan kita dapat menjadikan hidup kita lebih baik dari yang sebelumnya agar kita dapat meraih kesuksesan yang gemilang di dunia maupun di akhirat. Semoga kita semua menjadi orang-orang yang selalu di beri petunjuk oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Amin.
Demikianlah yang dapat saya sampaikan tentang “HIDUP SEDERHANA DALAM ISLAM” pada kali ini, semoga bermanfaat.
Wallaahu a’lamu bishshawaab, In kaana shawaaban faminallaah, wa in kaana khatha-an, faminnii waminasysyaithaan, wallaahu waraosuuluhuu barii-aan.
“Dan Allah Yang Paling Mengetahui apa yang benar, Kalau apa yang saya sampaikan itu benar, maka kebenaran itu datang dari Allah. Kalau apa yang saya sampaikan itu keliru, maka ia berasal dari diri saya dan dari syaithan. Allah dan RasulNya tidak ada keterlibatan”
JANGAN LUPA SEDEKAH
Wassalaamu’alaikum warohmatullaahi wabarokaatuh
Din Muhammad ‘ilyas )
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s