TIDAK MENGIKUTI YANG KEBANYAKAN (MAYORITAS) ADALAH TANDA DARI IMAN DAN AKAL SEHAT

ikhlasAllah menunjukkan tujuan di balik kehidupan dunia ini dalam ayat 2 dari Surat al-Mulk,“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa diantara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. (QS. 67:2)” Tanpa ada pengecualian, karena itu, semua orang mengalami ujian. Banyak orang, bagaimanapun, lupa bahwa tujuan di balik kehadiran mereka di dunia ini adalah untuk diuji oleh Allah. Orang-orang yang menyibukkan diri mereka dengan urusan-urusan dangkal dari kehidupan dunia ini dan yang mencari harta, kekayaan dan kesenangan sementara di dunia sebagai seluruh tujuan mereka dalam hidup, daripada menggunakan mereka untuk memperoleh Ridha Allah, melengkapi kehidupan singkat mereka tanpa pernah memegang kebenaran yang Allah telah ungkapkan dalam Al-Quran dan mati dalam keadaan keadaan Jahil. Kenyataannya adalah, bagaimanapun, bahwa “kehidupan nyata” adalah kehidupan kekal kita di Akhirat. Kehidupan dunia ini adalah tempat kita diuji untuk waktu singkat. Allah menyatakan dalam beberapa ayat Al-Qur’an bagaimana kebanyakan orang mengabaikan kebenaran ini dan berpaling dari jalan yang Dia telah memanggil mereka:

“Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang dimuka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah) (QS. 6:116)”

Kecuali orang-orang yang menggunakan kehendak bebas dan hati nurani, mereka mungkin jatuh ke dalam kesalahan berpikir “aku harus melakukan apa pun yang orang lain kebanyakan lakukan.” Ini adalah salah satu metode yang digunakan setan untuk mengalihkan manusia dari jalan Allah. Ketika ia sedang dikeluarkan dari surga untuk kebanggaan dan kelebihan, setan bertanya kepada Allah untuk suatu periode waktu di mana untuk menyesatkan orang dan bersumpah bahwa dia akan menyesatkan banyak dari mereka. Ayat-ayat berikut Al-Qur’an menggambarkan:

Allah berfirman: Keluarlah dari surga, karena sesungguhnya kamu terkutuk, (QS. 15:34)

dan sesungguhnya kutukan itu tetap menimpamu sampai hari kiamat. (QS. 15:35)

Berkata iblis: Ya Rabbku, (kalau begitu) maka beri tangguhlah kepadaku sampai hari (manusia) dibangkitkan. (QS. 15:36)

Allah berfirman: (Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang yang diberi tangguh, (QS. 15:37)

sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan. (QS. 15:38)

Iblis berkata: Ya Rabbku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan masiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, (QS. 15:39)

kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis diantara mereka. (QS. 15:40)

Sebagaimana dinyatakan dalam ayat-ayat ini, Tujuan setan sebenarnya adalah untuk menyesatkan semua orang. Setan, dengan se izin Allah yang mencoba untuk tercapainya tujuan jahat ini, sebenarnya adalah makhluk di bawah kekuasaan Allah dan melakukan segala yang dilakukannya dengan kehendak-Nya.  Allah telah menciptakan setan sebagai kekuatan negatif untuk menguji manusia. tugas daripada Setan adalah berperan dalam orang-orang yang telah diciptakan untuk berakhir di Neraka tempat mereka berasal. Sebagai tanggapan terhadap hal ini, Allah telah memberikan manusia hati nurani yang perintah kebaikan dan keindahan, dan telah sama sekali waktu ditunjukkan jalan orang-orang yang benar melalui Kitab Suci dan para nabi.

Setan bisa mengambil berbagai samaran saat ia mengundang orang ke dalam api neraka. Dia mungkin akan muncul bagi satu orang sebagai teman seharusnya dan mengundang dia untuk melakukan hal-hal yang bertentangan dengan Al-Qur’an atau datang dengan dalih baginya untuk menampilkan nilai-nilai moral yang buruk. Yang tersisa tidaklah terpengaruh oleh bujukan ini dan untuk memilih cara yang baik, “bahkan jika orang kebanyakan pergi bersama-sama dengan mere” adalah tanda iman dan kebijaksanaan. Allah menggunakan setan untuk menguji orang-orang dalam semua jalan, dan mereka semua adalah ujian bagi  Takdir orang-orang itu sendiri. Jalan orang-orang yang beriman, sadar akan tipu muslihat setan untuk menipu dan memperdayakan orang, dan tidak pernah menyimpang dari jalan yang benar, digambarkan sebagai berikut dalam Al Qur’an:

“Katakanlah: Apakah kita akan menyeru selain daripada Allah, sesuatu yang tidak dapat mendatangkan kemanfaatan kepada kita dan tidak (pula) mendatangkan kemudharatan kepada kita dan (apakah) kita akan dikembalikan ke belakang sesudah Allah memberi petunjuk kepada kita, seperti orang yang telah disesatkan oleh syaitan di pesawangan yang menakutkan; dalam keadaan bingung, dia mempunyai kawan-kawan yang memanggilnya kepada jalan yang lurus (dengan mengatakan): Marilah ikuti kami. Katakanlah: Sesungguhnya petunjuk Allah itulah (yang sebenarnya) petunjuk; dan kita disuruh agar menyerahkan diri kepada Rabb semesta alam, (QS. 6:71)

Sebagaimana tercantum dalam ayat, ketika seseorang muncul dalam bentuk seorang teman dan mengeluarkan ajakan yang buruk “Ikutlah kepada kita, jalan yang benar” orang yang sebenarnya sedang digoda diharapkan masuk perangkap setan yang ditujukan untuk memujudkan mencapai tujuannya. Hal Ini ditetapkan sebagai berikut dalam ayat 38 dari QS An-Nisa, “Dan barangsiapa yang mengambil syaitan itu menjadi temannya, maka syaitan itu teman yang seburuk-buruknya. (QS. 4:38)”. orang-orang yang Beriman harus berhati-hati untuk menghindari jatuh ke dalam perangkap tipu daya setan dan tahu semua perintah yang dikeluarkan oleh Allah. Karena orang-orang beriman bertindak dalam pengetahuan bahwa semua panggilan datang dari Allah dan melihat kebaikan dan keindahan yang besar dalam hal ini, Mereka menyadari bahwa mereka sedang diuji pada saat itu dan memilih jalur selaras dengan Al Qur’an. Dengan cara yang sama bahwa kita tidak sengaja melompat ke sebuah lubang di jalan atau masuk ke dalam amukan api, sehingga orang harus tidak menghiraukan bisikan-bisikan setan yang tidak pernah menyadari telah berjalan menyusuri jalan ke neraka yang telah mengundangnya.

Dengan membuat tidak ada alasan untuk mematuhi Allah yang telah diungkapkan secara nyata kebenaran tersebut dalam Al Qur’an, orang-orang beriman menyadari berbagai sarana yang Setan telah coba untuk mendekati mereka adalah ujian yang diciptakan oleh Allah dan segera mengambil bentuk perilaku yang terbaik sesuai dengan Qur’an. Mereka tahu bahwa satu-satunya cara untuk menjadi Hamba yang baik adalah dengan mematuhi Al-Qur’an dan Nabi kita (SAW), dan selalu berakhlak baik agar layak masuk surga.

Sumber: http://id.harunyahya.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s